Hidup Bersama vs Nikah

Nah lho, pagi-pagi topiknya ga enak beuudddd..haha!

Belakangan ini topik ini kok sering banget saya obrolin ini dengan beberapa teman. Puncaknya yah obrolan malam terakhir sebelum saya fieldbreak. Biasanya memang ditutup dengan beer time sambil ngobrol random. Saya lupa apa awalnya pembicaraan itu, sampai akhirnya topik ini muncul diantara kami malam itu. Malam itu ada 3 orang bapak-bapak kulit putih dan tentunya saja hanya ada saya gadis berkulit sawo matang seorang diri malem itu.

Si bapak A bilang kalo buat dia nikah itu mending diawali dengan living together, karena dia ga mau bagai memilih kucing dalam karung. Dia kudu kenal dulu pasangannya luar dalam, sebelum akhirnya memutuskan untuk menikah. Dia bilang jangan sampe pas udah nikah eh ga cocok dan hidup jadi bagai neraka. Belum lagi kata dia, kalo nikah dan cerai, pada akhirnya si cowo bakal jadi miskin, karena hartanya milik si istri. Jadi mending kenalin dulu siapa si cewe pas masa living together.

Nah Si Bapak B bilang waktu dia ketemu dengan Istrinya, dia hanya pacaran saja bahkan saya ga nyentuh dia sebelum nikah. Dia mencoba mengenal si istri dengan cara yang lain. Dan itu jadi pengalaman berbeda buat dia. Sampai sekarang dia percaya sama istrinya, kalo istrinya ga akan pernah selingkuh walaupun dia tinggal kerja ke lapangan.

Si Bapak C dia setuju dengan si Bapak A, kalo mau nikah mending living together dulu. LOL!!

Nah IMHO yah, gw ga peduli sih mau living together dulu atau nikah langsung, yang penting si pelaku bahagia, dengan beberapa catatan, seperti kalo kamu akhirnya memutuskan living together pikirin akan berapa lama sebelum nikah? Resiko baik dan buruk selama hidup bersama apa? Yang paling penting adalah kalo ternyata memang ga cocok dan kudu pisah jangan sakit hati!!😛

Kalo kamu memutuskan nikah, tentu pikirin panjang, Jangan pernah nyerah sama pasangan kamu setelah nikah yang katanya sih masa pernikahan itu ga semanis masa-masa pacaran. Apa yang mau kamu bangun kedepannya? Gimana menjaga komitmen? Gimana hidup selamanya bareng pilihan kamu itu. Jangan pernah ada kata penyesalan juga setelah memilih.

Kalo kamu milih apa?

21 thoughts on “Hidup Bersama vs Nikah

  1. Kalau aku prefer barengan setelah menikah. Memang akan banyak “surprise” nya walopun udah lama pacaran. Tapi bisa kok saling menyesuaikan dan saling memperbaiki. Aku pacaran 5 tahun sebelum nikah. Jarang berantem, pernah putus tapi cuma beberapa jam aja. hehehe… setelah nikah? Tahun pertama adalah tahun tersulit di hubungan kami. Terlalu banyak perbedaan ternyata, terutama soal selera. Belum lagi penyesuaian dengan pihak keluarga pasangan. Yah itu lah dinamika rumahtangga. Yang penting buatku adalah tetap apa adanya, saling terbuka, saling memperbaiki, saling mencuri hati dan perhatian pasangan aja lah. In my marriage, I’m not always happy along the day, but I can be happy everyday. And i’m thankful for that.

    1. Ah keren mba sab..kayaknya kalo udah nikah apapun sulitnya kudu balik ke komitmen..pasti susah banget sih awal2nya, tapi kalo kita bisa lewatin semua dan saling memahami pasti lega banget udah lewatin semuanya..terimakasih untuk komen yang menginspirasi ya..:)

  2. hahahaha ini baruu aja kemarin diomongin sama temenku.
    ceritanya pas lagi kunjungan, salah satu karyawan yg udh nikah kasih nasihat gini “lo kalo mau nikah, saran gue ajak cwo lo rajin-rajin nginep. bukannya gue ngajarin yg engga bener. tapi kalo lo sering berdua sama dia selama 24 jam lebih lo bakalan tau sifat aslinya kayak apa.”

    saya yang dikasih nasehat aneh itu cuma ketawa ngakak dan hanya bilang “ahh, ga perlu.”

    yah intinya sih sebelum menikah pertimbangkan sifat buruk pasangan dulu, berani gak kita menerima kekurangannya itu. kalo kelebihannya mah tutup mata dulu. jika kita udh bisa terima jelek-jeleknya pasangan, saya rasa sih engga perlu lah living together. iya kan?!🙂

    salam kenal ya

    1. Hi neng syera salam kenal juga..mungkin pandangan dan cara orang beda2, gimana pun caranya kan selalu harus kenal dl pasangan baik2..nah bener kayak kamu bilang pertimbangan sifat baik dan buruk sebelum nikah dan lebih baik udah tau gimana mengatasi sifat buruk yang mungkin timbul makin parah setelah nikah..abis itu tergantung gmana orangnya menyikapi setiap kekurangan pasangannya dan gimana bertahan ya..

      1. nah itu dia..tapi kalo udah cinta, seburuk apapun suka percaya suatu saat si orang yang kita cintai itu berubah kan??kadang jadi ga masuk akal tetep aja ada disamping dia apapun keadaannya..:)

      2. Nah soal “suatu saat dia akan berubah” hal yg ga pasti ini yg kelak bs memicu pertengkaran jika tidak sesuai yg diharapkan.
        Makanya klo kta tmnqu jgn deh ngarepin kata2 itu.
        Jika kita siap seumur hidup dg kekurangan trsebut dan sanggup ngadepinnya maka ga perlu lg kalimat “suatu saat akan berubah”
        Sifat itu udh smcam watak ato karakter,beda dg kebiasaan 😊

  3. Sebagai yang tidak mengalami pacaran sebelum menikah (dapetnya yang langsung lamaran haha) ternyata pacaran setelah menikah itu seruu banget. Ya aku bandingin sama mantan2 (kesannya banyak banget ya). Proses pengenalannya ada yang lucu, berantem dll. Karena menurutku, proses mengenal pasangan akan terjadi seumur hidup. Jadi ya balik lagi ke tujuan masing-masing orang ya. Karena tujuan ditetapkan biasanya berdasarkan kebutuhan.

    1. Ah beruntung sekali mba deny..iya juga sih proses pengenalan seumur hidup..walau kenal udah lama bakal mungkin ada sifat2 yang akan baru lg..tergantung apa yang sedang dihadapi..:) makasih komennya mba

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s