Dulu dan Sekarang

Buka-buka foto di facebook, saya tiba-tiba inget dulu pernah sedikit feminim, iyah sedikit aja ga banyak. Rasanya hal ini sudah sangat hilang dengan diri saya saat ini. 

Jaman kuliah dulu mana ada saya punya tas ransel dan sepatu kets! Hal yang sulit dipercaya untuk seukuran cewe jurusan geologi, tapi itu kenyataannya dulu.😛

  
Anehnya semua berubah ketika saya bekerja di lapangan. Seperti terkena tulah di jaman dulu, ketika saya pertama kali pergi ke lapangan untuk field trip akhir semester. Dimana saya bilang “Selamanya gw ga mau ke lapangan”. Tapi apa yang terjadi saat ini kebalikannya, saya adalah salah satu cewe di angkatan saya yang banyak di lapangan, sisanya duduk cantik di kantor. Memang ya nasib ga akan ada yang pernah tau. Semua bisa berubah dari apa yang kita rencankan sebelumnya. 

Jangan membenci sesuatu, karena mungkin itu kan jadi salah satu hal yang kita cintai.

   
 

14 thoughts on “Dulu dan Sekarang

  1. Itu kerjaanya mainan batu gede2 itu? Keren!! Yang diteliti apa ya, penasaran🙂

    Hati2 dng ucapanmu, dulu juga aku pernah bilang, kagak bakalan kerja di Jakarta apalagi di kuningan sarang macet, kecuali jadi pns. Eh kesampean..

    1. Hihihi..itu lg ngobrol ma batu..banyak banget yang diteliti, komposisi batuan, mineral ubahan, pergerakan batuan, so on! Intinya mau liat apakah batuan tersebut ada indikasi termineralisasikan atau ga..eh simplenya mengandung mineral ekonomis kayak emas, tembaga, dll!🙂

      1. tadi pas di warteg nonton berita ada warga nemuin batu.. ni kutipan beritanya, bongkahan batu seberat tiga kuintal berbentuk kristal berwarna ungu di pinggir hutan Lemangbang, Gambirsawit, Prambanan Sleman. Mungkin kamu bisa meneliti itu jenis batuan apa, kandungan mineral didalamnya kali aja berharga, kalo dijual laku berapa?😀

      2. Haha..biasanya itu jenis kuarsa atau bisa dibilang amethys..itu memang biasa dijadiin mata cincin atau liontin. harganya lumayan kalo dia warna ungu gelap, kalo masih amethys muda dulu masih murah. Tapi sekarang udah mahal juga. Kasian sekarang pada dibutakan oleh akik. Miris liatnya!!!

      3. Jadi sekarang batu itu kalo dipoles nilainya berapa? Jangan sampe si penemu batu dibodohi pembeli karena nggak ngerti *siap-siap nawar batu*😀

      4. Nah itu, masalah harga suka random!terserah si penemu dan pembeli. Kemarin beli jade di NZ harganya masih reasonable. Kalo di Indonesia entahlah. Dulu pernah beli amethys segede kepala di sangiran cuma 125rb. Sekarang entahlah. Sekarang batu yang ga ada harganya (istilahnya cuma ngambil dari sungai aka gratis) bisa dijual jutaan. Malah banyak yang kejebak dengan resin!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s