Gagal liat Gunung Fuji dari Hakone

Hakone adalah salah satu tempat wisata yang terletak 100km dari Tokyo. Hakone merupakan bagian dari Taman Nasional Fuji Hakone. Tempat ini terkenal banget sebagai tempat pelarian penduduk Tokyo kala weekend atau tanggal merah. Selain turis lokal, turis international juga menjadikan Hakone sebagai salah satu tujuan wisata. Konon, di hakone juga kita bisa lihat Gunung Fuji secara langsung dan juga menikmati air panas yang banyak muncul disana.

Untuk menuju Hakone, kita harus beli tiket kereta Odakyu sekitar 4500yen (untuk free pass 3 hari) di stasiun Shinjuku. Kita bebas kmana aja di Hakone dengan freepass itu, termasuk naik kereta gantungnya dan bus di Hakone.

Banyak kejadian lucu yang terjadi di sini. Karena Hakone merupakan area pertama kita di Jepang kemarin. Mendarat udah hampir tengah malam dan akhirnya nginep di bandara, pergi ke Shinjuku dan ngejar kereta ke hakone dengan kereta paling pagi. Dan kita ga mandi..haha!Karena ga bisa mandi di bandara, akhirnya kita jalan-jalan di Hakone ga pake mandi.😀 *semprotparfum* Di kereta kita ketemu rombongan opa-opa dan oma-oma dari Swiss. Mereka cerita kalo mereka mau hiking di Mount Kami. Nah pas ditanya..kalian hiking juga ga?kita cuma senyum dan bilang “ga kayakny..” Terus salah satu oma bilang “hiking dunk,masih pada muda juga..” Haha..bener juga sih..kita masih muda tapi kalah sama opa oma itu..tapi emang ke Hakone tujuannya ga pake hiking..dan masih cape sisa semalem..*ngeleskayakbajaj* Tetiba dari luar kereta keliatan dikit samar2 si Gunung Fuji, kita optimis banget bakal dapet pemandangan Gunung Fuji yang lebih bagus begitu sampai di Hakone.

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

Karena kita masih nenteng tas dan koper, akhirnya kita nentuin bahwa tempat yang harus kita tuju pertama adalah penginapan kita di Ohiradai. Nyampe di stasiun Ohiradai, ternyata daerah ini sepi. Kita kebingungan nyari hotelnya, soalnya semua ditulis pake kanji..haha! *nangiskejer*. Liat peta sampe jeleng juga ga tau posisi..haha!! Dan payahnya henpon kita semua mati karena ga ada yang beli kartu lokal. Tetiba gw liat seonggok mas2 yang lagi dipinggir jalan dengan sepeda dan sibuk liat hp dan dengan sok pede mulailah bahasa tubuh digunakan dengan nunjukkin alamat. Ah syukurlah orang Jepang itu ramah banget sama pendatang, buktinya kita dianterin sampe depan penginapan. Dan kita cuma bisa bilang “Arigato Gozaimasu” sama si mas yang baik hati itu. Ternyata tempat penginapannya agak mojok dan masuk gang kecil. 😄😄 Kebetulan kita ga mesen sendiri penginepan di Hakone, kita minta tolong sama temen yang tinggal di Tokyo untuk mesenin ini, kebetulan waktu kita datang itu long weekend dan alhasil semua penginapan full booked. Untungnya masih dapet dengan harga 6000yen per malam. Kita dipesenin tempat nginep di sebuah ryukan (rumah tradisional Jepang), tapi termyata yang kuta dapet udah agak lebih modern. Begitu masuk ke dalam penginapan, banyak sandal berjejer, tradisi disana, begitu kita masuk rumah, buka sepatu dan ganti sandal. Lalu tiba-tiba keluarlah bapak-bapak tua yang jaga penginapan. Dengan sopannya beliau mempersilahkan kita masuk. Dan temen gw yang udah belajar bahasa jepang sedikit-sedikit (haha!) di sepanjang penerbangan menuju jepang mulai sedikit-sedikit ngobrol, kalo kita udah pesen dan dia nunjukkin kertas pemesanannya. Dan gegara kita bisa sedikit dia kira kita paham banyak bahasa jepang..haha!!bener-bener lost in translation..tapi si kawan gw sebut namanya dadiet (nama sebenernya) tetap bilang “hai” (iya-red) pas bapaknya ngomong..alhasil si bapak makin semangat nerangin..tapi tetep aja kita ga paham..haha!! Ternyata setelah ngobrol lama, kita ternyata datang terlalu cepet dan ga bisa early check in. Di Jepang, check in itu mulai jam 2 siang tapi check out jam 10 haha..siksa kan!!! Makanya kita ga bisa mandi dl sebelum jalan-jalan..😜😜😜 (salahkan keadaan bukan kami yang males) dudududu..😳😁😁akhirnya cuma naro tas dan kaburlah keliling Hakone dengan muka lusuh dan rambut lepek. Bener ga pake list, kita random aja..Intinya kita pengen liat Gunung Fuji. Pasti pada nanya kenapa ga ke Lake Kawaguchi? soalnya Neng Yuna (temen gw) taun lalu udah kesana, jadilah kita ganti arah liat Gunung Fuji dari Hakone. Dan tentunya kita pengen meng-onsen. Karena setiap penginapan di Hakone pasti punya onsen. Begini penampakan penginapan kita.

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

Inilah rangkuman jalan-jalan di Hakone. Ditemani udara dingin dan suasana autumn yang mulai berasa.

IMG_1023

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

Kita juga naek Hakone Ropeway menuju ke Mount Kami dan Lake Ashi. Katanya dari danau inilah kita bisa liat Gunung Fuji. Kita juga bisa liat Mount Kami. Gunung Kami ini masih banyak asal keluarnya, kalo diliat dari atas banyak banget lubang-lubang yang dibuat untuk ngeluarin asapnya dan menahan supaya tanahnya ga longsor karena asap panas itu bisa mengubah batuan jadi lempung. Dan waktu di ropeway kita serombongan sama anak sekolahan yang gayanya mirip banget di film Maruko-chan. Ah berasa masuk komik..:D

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

Yang harus kalian coba kalo di Mount Kami adalah si telur hitam dan si bakpau hitam. Rasanya oishi..apa karena waktu itu gw lapar yah..:D *ataumungkinsayalelah* Jadi makanan saat itu terasa enak di lidah..:p

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

Setelah muter-muter dan makan di Mount Kami, akhirnya kita lanjut ke Lake Ashi untuk keliling si danau demgan cruise. Sebenernya waktu itu gw udah teler banget, cape..tapi mau gimana lagi nanggung jalan-jalan dan belim bisa check in juga. Pemandangan sekitar danau sih nyenengin, apalagi waktu itu udah masuk autumn jadi pohon-pohon udah mulai berubah warna.

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

Liat kan si mendung bergelayut di langit Hakone sore itu dan gara-gara mendung di sekitar Lake Ashi kita akhirnya gagal buat liat si ikon paling terkenal di Jepang. (Yah sedih deh!) Grrrrr..sebel dan makin cape rasanya..kurang lebih setengah jam si kapal muter-muter di Lake Ashi. Begitu si kapal merapat di pelabuhan seberang akhirnya kita nyari bus pulang ke Ohiradai karena udah waktunya check in. Kecewa banget ga bisa liat si Gunung Fuji, dan saking sebelnya waktu itu yang gw inget cuma kehangatan asur dan onsen, maklum angin makin sore udah makin dingin di sana waktunya..brrr!!! Ternyata jauh juga dari danau ke Ohiradai pake bus, hampir setengah jam dan kita sampe ketiduran segala di bus. Akhirnya sampai juga di Ohiradai dan drama percakapan bahasa jepang dengan sang pemilik penginapan terulang lagi. Dan kembali si kawan cuma dijawab “Hai”..hahaha!!Dan tetep si bapak tua nerangin penuh semangat gimana tata cara ngonsen dan wifi yang blas tetep kita ga paham.😛

Tapi dingin di Hakone akhirnya ditutup dengan kehangatan berendem di onsen. Plong perasaan waktu kita ngonsen dan akhirnya bisa tidur anget di kasur. Satu hal yang harus kalian lakukan sebelum ke Jepang adalah belajar bahasa Jepang sedikit dan sewa modem mobile di bandara. Keduanya membantu kalian waktu wara wiri disana. Jepang adalah negara yang memegang kuat nasionalis dan sebagai pendatang kita dipaksa untuk mengikuti budaya mereka. Konbanwa!

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

17 thoughts on “Gagal liat Gunung Fuji dari Hakone

  1. Uchaaann, jadi pengen balik lagi ke Jepang, asli ih, kalo hari tua dihabiskan di Hakone rasanya tepat banget.
    Neng itu emang umay bakpau hitamnya, lo gak kelaparan koq, tapi pastinya lelah (hati), wkwkwkwkwkwk. Arghhhhh. Take me back, take me back, take me back to Japan…❤❤❤

    -Yuna yang selalu mencintaimu-

    1. neng yung..hahaha..ayo janjimu ke jepang dalam 4 musim harus terwujud..sisa 2 musim lagiiii..cari cowo jepang sanah kata kayak ety..:p sebenernya itu bakpau emang enak dan di tambah kita yang kedinginan plus laper..:p

      1. Ameeen, makasih neng selalu mengingatkan, jadi bersemangat, gw kemrenpun berfikir seperti itu, tiba2 pengen buat tanggal, tapi tahun ini gw punya rencana lain yang gw juga belum bisa share ke siapa2 kecuali kakak gw. Gomenasai.
        Ah iyah, ditambah lagi yang nemenin kamu!❤❤❤

      2. Amen. Baiklah, doakan juga harga batubara naik, sepertinya kita harus berdoa harga minyak juga naik karena penurunan batubara kali ini dipengaruhi penurunan harga minyak, mematikan harga pasaran batubara sebagai fossil fuel. Halan keluar jalur, tapi gak papah yah, membuat hidup lebih berwarna. *btw kita cerita ke mana-mana di mana -mana yah, that’s why I love you*❤

    1. kalo travelling kmana aja pasti seru kan mba?hehe..Disana jarang banget yang bs bahasa Inggris, polisi aja ga bisa, yang punya penginapan aja belum tentu bisa kecuali hostel backpacker itupun kita baru nemu di Kyoto dan Osaka, di Tokyo malah jarang banget nemu org yang ngmg bahasa Inggris walaupun daerah wisata, kecuali di daerah-daerah kayak Roponggi kayaknya yang emang pusat bule..:D
      Waktu kesana udaranya sekitar 10-19 derajat mba..lumayan bbrrrrr…

  2. waaaaaa…. seru banget… Jadi pengen ke Jepang lagi…. hiks…
    Orang Jepang memang suka menolong walaupun ga bisa ngomongnya, pokoknya lawan bicaranya dibantu abis-abisan deh…

    1. Iyah..mrk cukup baik dan menyenangkan..pemandangannya juga bagus..ayo ke sana lagi mba..temenku berencana 4 musim..dan temen sekantor baru plg udah berencana bakal balik lagi ntar bulan juli..makasih kunjungannya mba

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s