Itebeh oh Itebehhhhh…

Pasti 1000 persen orang tua bakal bahagia kalo anaknya masuk ITB. ITB awalnya bukan pilihan gw untuk kuliah, secara gw sadar diri kalo otak gw itu ga seberapa pinter. Tapi waktu itu bokap memaksa memilih kuliah disana supaya bisa kuliah GRATIS. Itu aja alesannya simpel bukan?. Beliau kagak punya uang untuk nyekolahin gw di kampus swasta. Maklum beliau hanya PNS dengan gaji yang tak seberapa dan udah banyak dipotong kala itu. Jadi gw harus berjuang sendiri untuk bisa kuliah. Beliau bilang “lulus SPMB atau kamu ga kuliah?.”.jeng jeng!!!mau ga mau ya harus lulus!Belajar buat lulus SPMB aja udah gedek..bisa lulus udah bersyukur akhirnya gw bisa kuliah juga.

Kuliah di ITB itu penuh perjuangan, ga segampang yang orang kira. Tahun pertama itu bagai SMA 3 tahun yang dipadetin jadi 1 tahun. Pilihan kala itu cuma ada 2..LULUS atau LOLOS? Dan dengan kemampuan otak yang tak seberapa ini akhirnya gw LOLOS.😀 cukuplah untuk membuat hati Bapak dan Ibu lega anaknya masih bisa lanjut kuliah, setelah ngulang kalkulus..benerkan otak ini tak sanggup..:D Tapi prinsipnya dulu masuk ITB itu susah masa lulusnya cepet..hahaha..alesan dari seorang yang otaknya macem gw iniihhh..

Dan 3.5 tahun berkutat sama ilmu yang sebelumnya belum pernah gw denger sama sekali, jadi anak geologi itu ga gampang. Dengan mata kuliah yang banyak disuruh ngayal tentang isi bumi, bayangin gimana semua terjadi dan bergerak di bumi ini sehingga menghasilkan semua apa yang kita pakai dan apa yang kita liat di dunia ini. Beneran deh otak gw kurang untuk memahami itu semua :p. Maklum saya ITB gadungan. Lulus SPMB karena berkat doa orang tua yang kuat siang malem. Dan lulus kuliah 4.5 tahun juga cuma karena doa orang tua yang kuat juga tentunyaaa…

Belum lagi, ketika cewe-cewe dari jurusan lain bisa ke nyalon, mempercantik diri, nah kita mah apa atulah?baru juga mau berniat mutihin badan dan rajin merawat diri, besoknya udah kelapangan, item dan dekil lagi deh! Belum lagi Ospek Jurusan yang memaksa kita jadi tegar dan berotot kala itu..lari, push up, jalan jongkok, merayap, senam terbang.. Jadi waktu kuliah milihnya pacar yang sama2 anak geologi..LOL!!biar dia maklum adanya..:p kasian emang cowo2 itu..:D.

Nah waktu kerja, kalo masuk suatu perusahaan dimana ada senior ITB nya, pasti ada bisik-bisik tetangga bilang “ini KKN”..haha!kasian kadang belum apa2 udah dicibir duluan. Beberapa kali sepesawat dan ngobrol dengan sesama penumpang dan ketika dia tau gw anak ITB dia bilang “Ah anak ITB jaringan alumninya terlalu kuat”. Nah komen begitu bukan cuma sekali dua kali, tapi sering. Apakah itu memudahkan kita buat kerja? Mungkin IYA, tapi dibalik itu kita dituntut juga punya kualitas yang minimal sama dengan para senior terdahulu, kalo misalkan lebih maka itu lebih baik adanya. Itu sebuah tantangan yang mungkin ga bisa dilihat orang. Banyak orang melihat bahwa kalo ITB gampang dapet kerja karena alumninya dimana-mana. Belum lagi kalo kita sekali aja hasil kerja jelek, pasti dicibir “Lah katanya anak ITB kok gitu kerjaannya?”. Helllaaaawww!! Terus apa enaknya jadi anak ITB kalo gitu? Tantangan dan ekspektasi sama kita kadang terlalu tinggi dan kita musti tetep menjunjung itu tanpa cacat dan cela. Beban kadang tapi itu konsekuensinya. Keuntungan kerja dengan orang dari universitas yang sama membuat kita mudah menyesuaikan pola pikir dan mudah menerapkan sistem kerja yang sama dalam mencapai suatu tujuan.

Belum lagi hasil nasihat dari banyak orang, kalo cewe ITB itu baiknya pacaran atau nikah sama anak ITB juga?fiuhhh..terus gw kudu gimana coba?haha..gw kan si random aja yang selalu melakukan apa yang gw suka..

Jadi apa enaknya jadi anak ITB?

Standar kerja kudu tinggi, standar pasangan kudu tinggi dan standar hidup harus baik..mungkin itu ga enak, tapi setidaknya itu salah satu keuntungan yang dirasakan secara tidak langsung untuk ngebuat gw selalu melakukan semuanya maksimal dan bisa merasakan pengalaman yang beda dari orang kebanyakan.

Satu pengalaman yang paling berharga buat saya adalah nama saya masuk Koran!haha..

Jangan menanggapi serius tulisan ini, hanya sekedar pikiran random dari sayah yang sedang cuti kerja 2 minggu ini.

6 thoughts on “Itebeh oh Itebehhhhh…

  1. Baca ini sambil nagngguk2 mengerti gw. Apalagi bagian “hah, anak ITB segini ajah kerjanya, ah anak ITB gini ajah gak bisa?” Oh God. Ottokke? What should i do?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s